Ilustrasi sekolah online (iStock)
Ilustrasi sekolah online (iStock)

Detak-Palembang.com, PALEMBANG – Pembelajaran Tatap Muka (PTM) yang ditiadakan karena pandemi Covid-19, ternyata tidak mempengaruhi pencairan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

Diungkapkan Kepala Kanwil DJPb Sumsel Lidya K Christyana, pencairan dana BOS tetap dilakukan, karena pembangunan fisik dan nonfisik sekolah, harus tetap berjalan meskipun PTM ditiadakan.

“Dana BOS ini selain untuk kegiatan belajar mengajar juga digunakan untuk pembangunan fisik. Ada 12 unsur di sekolah yang diperuntukkan bagi dana BOS,” ujarnya, Selasa (29/6/2021).

Dana BOS telah terealisasi hingga 31 Mei 2021, yaitu sebesar Rp1,12 triliun. Atau 65 persen dari pagu Rp1,7 triliun. Dana BOS tersebut juga, telah diterima oleh 1.563.508 siswa.

Dari awal 2021 sampai bulan Mei, lanjutnya, sekolah-sekolah di Sumsel yang telah menerima pencairan dana BOS.

Di antaranya di 4.632 Sekolah Dasar (SD), 1.332 Sekolah Menengah Pertama (SMP), 33 Sekolah Luar Biasa (SLB), 576 Sekolah Menengah Atas (SMA) dan 290 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).

“Data ini berdasarkan sekolah yang mengajukan dan direkomendasikan oleh dinas pendidikan setempat,” katanya.

Menurutnya, penyaluran dana BOS selama siswa hanya belajar daring, digunakan sekolah untuk menopang kegiatan belajar mengajar.

Setiap sekolah dinilainya, mempunyai kebutuhannya berbeda-beda. Karena dana BOS bisa digunakan untuk penyediaan alat pembelajaran dan kegiatan kompetensi keahlian.

Lalu, kebutuhan untuk perpustakaan, penerimaan siswa baru, pengembangan profesi, kebutuhan siswa, dan lain sebagainya.