Detak-Palembang.com KUALA LUMPUR – Dalam acara “The Future of the Bumiputra and the Nastion Congress 2018”, Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad menyampaikan statemen sekaligus ajakan dan motivasi untuk mau bersaing dengan penduduk asal China jika mereka masuk ke Malaysia secara massal.

“Jika kita membawa tiga juta orang dari China, apa yang akan terjadi pada kita?” katanya, seperti dilansir The Star Online, Sabtu (1/9).

“Mereka bekerja keras dan cerdas, serta memiliki pengetahuan dalam bisnis,” imbuhnya.

Menurut dia, penduduk asal China akan mendatangi Malaysia sebagai pengusaha sukses sehingga akan sulit bagi warga setempat untuk bersaing.

“Mereka bukan buruh, tapi mereka yang berhasil. Apakah kita mampu bersaing dengan mereka?. Jadi, kita harus mengakui kelemahan dan melindungi diri kita sampai bisa bersaing dengan mereka,” lanjut Mahathir.

Dia mengatakan, pemerintah Malaysia bersedia membuka negara untuk investasi langsung asing dari China, tapi tidak untuk membeli tanah.

“Apa yang kami inginkan adalah investasi asing dengan pendirian pabrik, dan pekerjanya merupakan orang Malaysia, bukan warga asing,” katanya.

Sebelumnya, Mahathir yang mengunjungi China pada Agustus lalu mengatakan negerinya harus belajar banyak hal dari China terutama dalam hal menyediakan makanan, teknologi, dan lapangan kerja.

Dalam kunjungan itu, dia juga berusaha untuk merevisi proyek-proyek yang mendapat dukungan besar pemerintah China, yang disepakati pada rezim mantan perdana menteri Najib Razak.

“Saya yakin China akan melihat dengan simpatik terhadap masalah yang harus kami selesaikan,” katanya. “Mungkin (China) dapat membantu kami dalam menyelesaikan masalah fiskal internal kami,” imbuhnya.