Detak-Palembang.com ANKARA – Sikap marah diungkapkan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di hadapan anggota partainya, AK Parti, Ia memerintahkan untuk menarik 40 orang pasukannya dari latihan gabungan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), Jumat (17/11) di Ankara.

Kantor berita AFP melansir, Erdogan berujar penarikan pasukan itu disebabkan adanya insiden pemajangan foto dirinya dan Bapak Pendiri Turki, Mustafa Kemal Ataturk, Kamis (16/11).

Ataturk adalah pendiri Turki modern pasca-runtuhnya Kekaisaran Ottoman pada 1923.

Erdogan mengaku menerima informasi itu dari Jenderal Hulusi Akar dan Menteri Hubungan Uni Eropa, Omer Celik.

“Saya tidak akan menyesal. Segera tarik mereka sekarang,” kata Erdogan di hadapan anggota partainya.

Belum jelas apa yang menjadi penyebab masalah presiden 63 tahun itu memerintahkan pasukannya keluar dari latihan gabungan.

Baik militer Turki maupun Norwegia sama-sama tidak memberi komentar.

Media-media Turki menyatakan, penarikan itu dipicu gambar Erdogan dan Ataturk yang dijadikan sasaran tembak pasukan negara lain.

Turki masuk dan menjadi anggota paling penting NATO sejak 1952.

Namun, hubungannya dengan negara Barat mulai memburuk. Pasalnya, Erdogan menuduh mereka mendukung percobaan kudeta yang gagal pada 2016.

Selain itu, secara rahasia, Turki menjalin hubungan dengan Rusia.

AFP menulis, Turki disebut-sebut membeli sistem pertahanan udara S-400 dari Kremlin.