Detak-Palembang.com SURABAYA – Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Wisnoe, P. B, menyebut jika minimnya kesadaran masyarakat, seakan menjadi permasalahan utama menyebarnya COVID-19 atau corona.

“Sehingga, kita menghadapi COVID-19 ini betul-betul masif.Betul-betul semesta,” tegasnya dalam video conference yang diikuti oleh Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa dan Kapolda Jatim, Irjen Pol Luki Hermawan. Minggu, 29 Maret 2020.

Kesadaran, imbuh Mayjen Wisnoe, perlu dikembangkan dimasyarakat dalam memutus rantai COVID-19 yang kian merajalela di Jatim saat ini.

“Apabila suatu daerah itu, tidak ada yang terinfeksi.Maka, daerah itu tidak akan ada ODP, apalagi sampai positif. Kalau suatu daerah itu sudah timbul partisipasinya, pasti mereka mengamankan daerahnya,” tegasnya.

Hal senada, juga dikatakan oleh Kapolda Jatim. Iamengungkapkan jika saat ini terdapat 2.152 orang yang diamankan oleh pihak Kepolisian Daerah Jatim. “Kita sudah membubarkan 13.780 orang. Sebagian, kita interogasi untuk membuat pernyataan,” kata Luki. “Ini terus dilakukan untuk memberikan rasa aman kepada masyarakat di Jatim,” imbuhnya.

Beberapa langkah pun, kata dia, sudah dilakukan oleh apparatTNI-Polri dan Pemda dalam mengantisipasi penyebaran COVID-19.

“Kita akan terus melakukan langkah-langkah untukmemberikan pemahaman ke masyarakat. Masih banyak masyarakat yang tidak peduli,” ungkapnya.